Freedom Campaign For Prita

Prita Mulyasari bukan teroris. Ia tak pernah meledakkan restoran atau mengancam akan mengebom hotel. Ia bukan koruptor yang menilep uang rakyat. Ia bukan penjahat yang membunuh orang. Bukan pula perampok kelas kakap yang kerap keluar masuk penjara.

Prita, 32 tahun, hanyalah seorang ibu rumah tangga dengan dua anak yang masih balita. Suatu ketika, dia merasa diperlakukan tak layak oleh Rumah Sakit Omni Internasional, Tangerang. Lalu mengirim keluhan lewat email kepada beberapa temannya.

Tapi, gara-gara email itulah, ia kemudian digugat oleh Rumah Sakit Omni. Ia dianggap mencemarkan nama baik rumah sakit itu. Prita kalah di persidangan perdata. Naik banding. Ia juga menghadapi persidangan pidana dan dijerat Pasal 27 Undang-Undang nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Oleh jaksa, Prita ditahan sambil menunggu persidangan berlangsung Kamis mendatang. Hingga hari ini, Prita mendekam di penjara wanita Tangerang sejak 13 Mei 2009.

Karena perbuatan yang dianggap salah itu, Prita terpaksa berpisah dari keluarganya. Andri Nugroho, suaminya, dan dua anak-anaknya yang masih kecil, Khairan Ananta Nugroho dan Ranarya Puandida Nugroho. Ranarya bahkan tak lagi mendapatkan asupan ASI sejak Prita masuk bui.

Koran Tempo melaporkan, sudah tak terbilang berapa kali Khairan dan Ranarya menanyakan di mana ibu mereka. Setiap menjelang tidur dan bangun dari peraduan, keduanya mencari sang ibu sambil menangis. “Bunda mana? Bundaaaaa,” jerit Ananta, 3 tahun, kala terjaga.

“Saya jawab, ‘Ibu sedang dirawat di rumah sakit,” tutur Andri, 30 tahun, dengan wajah sedih di rumahnya, Bintaro Sektor 9, Tangerang Selatan. Lantaran istrinya tak kunjung pulang, Andri terpaksa mengganti asupan ASI untuk anak bungsunya dengan susu formula. Ranarya, 1 tahun 3 bulan, diasuh bergantian oleh Andri dan pembantu rumah tangganya.

Pegawai perusahaan swasta di Senen, Jakarta Pusat, ini terpaksa berbohong karena anaknya masih terlalu kecil untuk memahami persoalan yang mendera Prita.

Inikah wajah peradilan kita? Masihkah orang-orang membuat Prita ditahan memiliki rasa kemanusiaan? Puaskah rumah sakit Omni setelah Prita mendekam di bui?

Terus terang saya menaruh simpati dan jadi tak nyaman hati. Saya terbayang anak-anak Prita yang setiap hari menanti ibu mereka kembali tanpa kepastian. Bagaimana seandainya nasib yang dialami Prita juga menimpa sampean, ibu sampean, kakak, adik, istri atau pacar sampean?

Prita bukan seorang teroris. Ia bukan koruptor. Dia bukan pembunuh bayaran. Prita hanya seorang ibu rumah tangga dengan dua anak balita yang terpaksa mendekam di penjara gara-gara menulis email. Apakah kita hanya akan diam saja dan berpangku tangan?

Mari kita bergandengan tangan. Mari dukung usaha membebaskan Prita lewat upaya penangguhan penahanan dengan cara sampean masing-masing. Sampean, misalnya, dapat mengikuti seruan di Facebook ini. Sampean pun bisa memilih gerakan seperti yang dipelopori oleh Tikabanget Ituh. Sekecil apa pun dukungan sampean, pasti akan sangat berarti buat Prita dan keluarganya.

From : http://ndorokakung.com/2009/06/01/seruan-pecas-ndahe/

3 thoughts on “Freedom Campaign For Prita

  1. Kasus yang menimpa Mbak Prita merupakan bukti nyata bahwa penegak hukum kita masih suka mempermainkan hukum atau menerapkan pasal-pasal hukum yang keliru untuk kepentingan pribadi atau kelompok di negeri ini. Disisi lain kasus tersebut merupakan gambaran bahwa “sejumlah orang” masih senang “membungkam” keluhan, kritik dan apa yang dirasakan oleh rakyat. Jika hal ini dibiarkan maka kebebasan mengeluarkan pendapat yang dilindungi oleh UU akan segera “mati” di negeri ini. Tetap semangat Mbak Prita, doa kami bersamamu. salam, Masyarakat Marginal Sumatera Utara.

  2. Rasanya tindakan RS itu terlalu berlebihan deh, manajemen tidak menanggapi keluhan pelanggan secara bijaksana, tetapi malahan memenjarakannya. Sungguh tidak layak,
    coba kalau kita lihat, di koran2, di web atau di mediamassa lainnya, banyak sekali surat pembaca yang berisi keluhan atas layanan berbagai instansi, ataupun produk & jasa lainnya,tetapi tidak ada yang sampai pengirim surat pembaca itu masuk penjara. Malahan mereka membalas surat pembaca tersebut di media yang bersangkutan dengan bahasa yang halus & sopan, atau pendekatan ke konsumen dalam bentuk lain.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s